Activity Diagram dalam Unified Modeling Language (UML)

Diagram aktivitas (Activity diagram) merupakan satu dari berbagai diagram yang ada pada UML (Unified Modeling Language). Diagram ini digunakan sebagai Teknik untuk menjelaskan business process, procedural logic, dan work flow. Activity diagram bisa dipakai untuk menjelaskan use case text dalam notasi grafis. Notasi yang digunakan oleh diagram aktivitas mirip flowchart, meskipun terdapat sedikit perbedaan notasi.

Baca Juga: Mengenal Rekayasa Perangkat Lunak (RPL)

Pengertian Activity Diagram

Activity Diagram adalah gambaran garfis dari rancangan aliran aktivitas atau work flow (aliran kerja) dalam sebuah sistem yang akan dijalankan. Diagram ini juga dapat digunakan untuk mendefinisikan atau mengelompokan aluran tampilan dari sistem tersebut.

Activity diagram online dapat diakses dalam beberapa website seperti draw.io, visual-paradigm.com dan masih banyak lagi.

Activity Diagram Symbols

Diagram aktivitas memiliki komponen dengan bentuk tertentu dengan makna khusus yang dihubungkan dengan tanda panah. Tanda panah ini mengarah ke urutan aktivitas yang terjadi dari awal hingga akhir. Beberapa komponen dalam Activity diargam diantaranya:

SimbolDeskripsi
Start symbol
Start symbol
Merepresentasikan awal dari proses atau alur kerja dalam diagram aktivitas.
activity symbol
Activity symbol
Menunjukkan aktivitas yang membentuk proses model. Simbol ini menyertakan
deskripsi singkat didalamnya, simbol yang paling sering muncul di diagram aktivitas
Connector symbol
Connector symbol
Menunjukkan aliran arah, atau aliran kontrol, dari aktivitas. ‘Panah masuk’ memulai
langkah aktivitas; setelah langkah selesai, aliran berlanjut dengan ‘panah keluar’.
Joint symbol/ Synchronization bar
Joint symbol/ Synchronization bar
Menggabungkan dua aktivitas berbarengan dan mengenalkannya kembali ke alur di
mana hanya satu aktivitas terjadi dalam satu waktu. Diwakili dengan garis vertikal atau
horizontal yang tebal.
Fork symbol
Fork symbol
Membagi satu aliran aktivitas menjadi dua aktivitas bersamaan. Dilambangkan
dengan beberapa garis panah dari gabungan.
Decision symbol
Decision symbol
Merepresentasikan keputusan dan selalu memiliki setidaknya dua jalur yang
bercabang dengan teks kondisi untuk memungkinkan pengguna melihat opsi.
Simbol ini melambangkan percabangan atau penggabungan berbagai aliran
dengan simbol yang bertindak sebagai bingkai atau wadah.
Note symbol
Note symbol
Memungkinkan pembuat diagram atau kolaborator untuk mengkomunikasikan
pesan tambahan yang tidak sesuai dengan diagram itu sendiri. Tinggalkan
catatan untuk kejelasan dan spesifikasi tambahan.
Send signal symbol
Send signal symbol
Menunjukkan bahwa sinyal sedang dikirim ke aktivitas penerimaan.
Receive signal symbol
Receive signal symbol
Menunjukkan penerimaan suatu acara. Setelah acara diterima, aliran yang berasal
dari tindakan ini selesai.
Shallow history pseudostate symbol
Shallow history pseudostate symbol
Merepresentasikan transisi yang memanggil status aktif terakhir.
Option loop symbol
Option loop symbol
Memungkinkan pembuat untuk memodelkan urutan berulang dalam simbol loop opsi.
Flow final symbol
Flow final symbol
Merupakan akhir dari aliran proses tertentu. Simbol ini tidak boleh mewakili akhir dari
semua aliran dalam suatu aktivitas; dalam contoh itu, Anda akan menggunakan simbol
akhir. Simbol aliran terakhir harus ditempatkan di akhir proses dalam aliran aktivitas
tunggal.
Condition text
Condition text
Ditempatkan di sebelah penanda keputusan untuk memberi tahu Anda dalam kondisi
apa aliran aktivitas harus dipisahkan ke arah itu.
End symbol
End symbol
Menandai keadaan akhir dari suatu aktivitas dan mewakili penyelesaian semua aliran
proses.
Activity Diagram Symbols

Activity diagram example

Contoh Diagram aktivitas berikut ini menggunakan simbol-simbol pada Activity Diagram Symbols.

Contoh Activity Diagram
Contoh Activity Diagram

Keterangan:

  1. Diawali dengan initial node
  2. Fill Order dan Send Invoice terjadi secara bersamaan
    • Urutan menjadi tidak relevan antara 2 proses tadi
    • Digunakan untuk concurrent algorithm atau threads
  3. Jika terdapat paralelism, diperlukan sinkronisasi
    • Order tidak akan ditutup sampai barang dikirim dan pembayaran diterima
    • Digunakan operasi join
  4. Diakhiri dengan activity final

Activity diagram vs Sequence diagram

Kita sudah membahas tentang diagram aktivitas, lalu apa bedanya diagram aktivitas dengan sequence diagram? Sebelum masuk ke pembahasan, sebaiknya perlu mengetahui terlebih dahulu apa itu sequence diagram.

Sequence Diagram adalah ini adalah diagram yang menggambarkan kolaborasi dinamis antara sejumlah object. Fungsinya adalah untuk menunjukkan rangkaian pesan yang dikirim antara object juga interaksi antara object. Sesuatu yang terjadi pada titik tertentu dalam eksekusi sistem.

Diagram aktivitas dan sequence diagram adalah diagram perilaku tetapi memiliki penekanan yang berbeda.

Activity Diagram bagus dalam menggambarkan kontrol yang mengalir dari satu aktivitas ke aktivitas lain, terutama pada logika struktur bersyarat, loop, konkurensi. Sedangkan Sequence diagram bagus untuk menggambarkan urutan pesan yang mengalir dari satu objek ke objek lainnya, bagaimana pesan / peristiwa mereka dipertukarkan dalam urutan waktu apa.

Perlu diperhatikan bahwa sequence diagram juga dapat mengekspresikan kondisi, loop, dan konkurensi dengan menggunakan penjaga, tetapi diagram tersebut tidak seintuitif dan senyaman activity diagram.

Activity diagram vs Flowchart (Diagram alir)

Lalu apa bedanya diagram aktivitas dengan flowchart? Activity Diagram tidak lebih sederhana dari diagram alir.

Diagram alir biasanya digunakan oleh non-programmer untuk mendokumentasikan alur kerja. Setiap proses bisnis dimana orang harus membuat keputusan dapat digambarkan sebagai diagram alir. Jadi, misalnya, juru tulis yang membuat keputusan tentang cara mengajukan informasi yang rumit mungkin memiliki diagram alir di dinding informasi.

Karena diagram alir adalah bagian dari diagram aktivitas, sebenarnya tidak ada keputusan yang harus diambil. Diagram alir secara alami berkembang menjadi activity diagram jika Anda perlu menambahkan deskripsi yang lebih kompleks.

error: Content is protected !!